RSS

PEMIKIRAN FILSAFAT SEKULARISME

23 Okt

PEMIKIRAN FILSAFAT SEKULARISME

 

  1. 1.    Pendahuluan

Filsuf-sosiolog Prancis Auguste Comte pada pertengahan abad ke-19 telah membayangkan adanya kebangunan ilmu dan keruntuhan agama, dan ia percaya bahwa menurut logika sekular perkembangan filsafat dan ilmu barat, masyarakat berevolusi dan berkembang dari tingkat primitif ke tingkat modern. Ia pun mengamati bahwa, ditilik  dari aspek perkembangannya, metafisika adalah transisi dari theology ke ilmu pengetahuan. Dalam abad itu juga, filsuf-penyair Jerman Fiedrich nietzshe meramalkan melalui tokohnya Zarathustra bahwa – setidak-tidaknya untuk duniat Barat – Tuhan telah mati. Para filsuf, penyair dan pengarang Barat telah memperkirakan datangnya peristiwa itu dan menyambutnya sebagai persiapan akan tibanya suatu dunia yang “terbebaskan”, tanpa “Tuhan” dan tanpa “agama” sama sekali[1]. Barangkali inilah yang melatarbelakangi timbulnya sekularisme dalam dunia barat. Karena agama dianggap tidak bisa menyelesaikan persoalan manusia pada saat itu.            

Walaupun agama kristen pada mulanya lahir di Timur, namun warna Kristiani amat tebal menyelimuti kehidupan dunia Barat. Keadaan ini dimungkinkan sejak Kaisar Romawi, Konstantin yang agung (280-337), melegalisasi agama tersebut dalam wilayah imperiumnya serta mendorong penyebarannya sehingga merata di benua Eropa sampai sekarang hingga getarannya masih terasa hingga kini. Terutama di abad pertengahan, warna Kristiani menyelimuti kehidupan Barat, baik politik, ekonomi, sosial dan budaya pada umumnya. Namun warna tersebut sejak akhir abad pertengahan mulai menipis, terus menipis hingga pertengahan abad ini. Warna Kristiani tersebut dapat dikatakan mulai menghilang dan diganti dengan warna lain yang amat kontras, inilah warna sekuler.

Sesuai warna baru tersebut, yang telah melenyapkan warna Kristiani secara bertahap oleh para ahli disebut sekularisme. Dalam perjalanan sejarahnya yang panjang itu, sekularisasi pernah terkristal dalam bentuk aliran dibidang etika dan filsafat yang disebut sekularisasi, yang pertama kali dirumuskan oleh George Jacob Holyoake (1817-1906).

  1. 2.        Pengertian Istilah Sekuler, Sekularisasi dan Sekularisme
  2. A.    Sekuler

Secara leksikologis, kata secular berasal dari bahasa Inggris yang berarti; yang bersifat duniawi, fana, temporal, yang tidak bersifat spiritual, abadi dan sacral, kehidupan diluar biara dan sebagainya[2]. Sedangkan istilah sekuler yang berasal dari kata latin saeculum mempunyai arti ganda, ruang dan waktu. Ruang menunjuk pada pengertian duniawi, sedangkan waktu menunjuk pada pengertian sekarang atau zaman kini. Jadi kata saeculum berarti masa kini atau zaman kini. Dan masa kini atau zaman kini menunjuk pada peristiwa didunia ini, atau juga berarti peristiwa masa kini[3]. Atau boleh dikatakan bahwa makna “sekuler” lebih ditekankan pada waktu atau periode tertentu di dunia yang dipandang sebagai suatu proses sejarah.

Konotasi ruang dan waktu (spatio-temporal) dalam konsep sekuler ini secara historis terlahirkan di dalam sejarah Kristen Barat. Di Barat pada Abad Pertengahan, telah terjadi langkah-langkah pemisahan antara hal yang menyangkut masalah agama dan non agama (bidang sekuler). Dalam perkembangannya, pengertian sekuler pada abad ke-19 diartikan bahwa kekuasaan Gereja tidak berhak campur tangan dalam bidang politik, ekonomi, dan ilmu pengetahuan. Pada waktu itu sudah ada yang menentang sekularisasi, misalnya Robertson dari Brighton, yang pada tahun 1863 mengatakan,”kita mengecap suatu bidang kehidupan sebagai sekuler, dan kemudian agama menjadi hal yang kabur dan tidak riil[4].

  1. B.     Sekularisasi

Pengertian sekularisasi sering diartikan sebagai pemisahan antara urusan negara (politik) dan urusan agama, atau pemisahan antara urusan duniawi dan ukhrowi (akhirat). Sekularisasi, sebagaimana yang telah dikembangkan sejak Abad Pertengahan, menunjukan arah perubahan dan penggantian hal-hal yang bersifat adi-kodrati dan teologis menjadi hal-hal yang bersifat ilmiah, dalam dunia ilmu pengetahuan yang menjadi serba ilmiah dan argumentatif[5].

Selanjutnya sekularisasi menurut Cornelis van Peursen seorang Theolog dari Belanda, didefinisikan sebagai pembebasan manusia”pertama-tama dari agama dan kemudian dari metafisika yang mengatur nalar dan bahasanya”. Itu berari “terlepasnya dunia dari pengertian-pengerian religius dan religius-semu, terhalaunya semua pandangan-pandangan dunia yang tertutup, terpatahkannya semua mitos supranatural dan lambang-lambang suci ‘defatalisasi sejarah’, penemuan manusia akan kenyataan bahwa dia ditinggalkan dengan dunia di tangannya, sehingga dia tidak bisa lagi menyalahkan nasib atau kemalangan atas apa yang ia perbuat dengannya ; manusialah yang mengalihkan perhatiannya lepas dari dunia-dunia di atas sana ke arah dunia sini dan waktu kini[6].

Menurut Surjanto Poepowardojo, pada hakikatnya sekularisasi menginginkan adanya pembebasan tajam antara agama dan ilmu pengetahuan, dan memandang ilmu pengetahuan otonom pada dirinya[7]. Dengan demikian, manusia mempunyai otonomi, sehingga ia dapat berbuat bebas sesuai dengan apa yang ia kehendaki berdasarkan rasio. Atas dasar orientasi ilmiah, manusia berusaha untuk menemukan hal-hal yang baru, dan dengan metode-metode ilmiah empiris yang telah berkembang sejak abad ke-18, manusia menjadi mempunyai kreativitas untuk menangkap dan mengungkapkan realitas yang konkret.

Sekularisasi tidak hanya melingkupi aspek-aspek kehidupan sosial dan politik saja, tetapi juga telah merembes ke aspek kultural, karena proses tersebut menunjukan lenyapnya penentuan simbol-simbol integrasi kultural[8]. Hal ini menunjukan proses historis yang terus menerus yang tidak dapat dibalikkan, dimana masyarakat semakin lama semakin terbebaskan dari nilai-nilai spiritual dan pandangan metafisis yang tertutup. Al-Attas menyebutkan sebagai suatu perkembangan pembebasan dan hasil akhir dari sekularisasi adalah relativisme historis[9]. Oleh karena itu proses sejarah juga sering dikatakan sebagai proses sekularisasi, yang menurut konsep seorang sosiolog Jerman Max Weber, dimaksudkan sebagai pembebasan alam dari noda-noda keagamaan.

  1. C.    Sekularisme

Istilah sekularisme pertama kali diperkenalkan pada tahun 1846 oleh George Jacub Holyoake yang menyatakan bahwa schularism is an ethical system pounded on the principle of natural morality and in independent of reveald religion or supernaturalism. (sekularisme adalah suatu sistem etik yang didasarkan pada prinsip moral alamiah dan terlepas dari agama-wahyu atau supernaturalisme).

Jika sekularisasi menunjuk kepada suatu proses yang terjadi dalam pikiran orang seorang dalam kehidupan masyarakat dan negara maka sekularisme menunjuk kepada suatu aliran, paham, pandangan hidup, sistem atau sejenisnya yang dianut oleh individu atau masyarakat. H.M.Rasjidi mendefinisikan sekularisme sebagai berikut, Sekularisme adalah nama sistem etika plus filsafat yang bertujuan memberi interpretasi atau pengertian terhadap kehidupan manusia tanpa percaya kepada Tuhan, kitab suci dan hari kemudian[10].

Dalam kamus Al-Mu’jam  Ad-Dauliy Ats-Tsalits Al-Jadid menjelaskan kata ”secularism” sebagai berikut:

“Sebuah orientasi dalam kehidupan atau dalam urusan apapun secara khusus, yang berdiri diatas prinsip bahwa sesungguhnya agama atau istilah-istilah agama itu, wajib untuk tidak intervensi ke dalam pemerintahan. Dengan kata lain, sebuah orientasi yang membuang jauh-jauh makna dari istilah tersebut. Akhirnya, muncul pengertian seperti ini: hanya politik non agamais (Atheis) yang ada di dalam pemerintahan, yaitu sebuah sistem sosial dalam membentuk akhlak, dan sebagai pencetus atas pemikiran wajibnya menegakkan nilai-nilai moral dalam kehidupan modern dan dalam lingkup masyarakat sosial tanpa harus memandang agama”[11].

  1. 3.        Tokoh sekularisme dan Latar Belakang Munculnya Sekularisme
  2. A.     Tokoh Sekularisme

Pendiri sekularisme adalah George Jacob Holyoake kelahiran Birmingham Inggris, anak pekerja kasar[12]. Kendatipun pada mulanya berpendidikan agama, kehidupan remajanya yang diliputi dan ditempa oleh situasi sosial politik di tempat kelahirannya yang keras, sikap Holyoake berubah, dan akhirnya ia kembali terkenal karena sekularismenya. Perlu dicatat bahwa pada mulanya, sekularisme ini belum berupa aliran etika dan filsafat, melainkan hanya merupakan gerakan protes sosial dan politik[13].

  1. B.     Latar Belakang Munculnya Sekularisme

Sekularisme pertama kali muncul di Eropa. Tapi mulai diperhitungkan keberadaannya secara politis bersamaan dengan lahirnya revolusi Perancis tahun 1789 M. berkembang merata ke seluruh Eropa pada abad ke-19 M. kemudian tersebar lebih luas lagi ke berbagai negara di dunia, terutama dalam bidang politik dan pemerintahan, yang pada abad ke-20 M, dibawa oleh penjajah dan missionaris Kristen[14].

Muhammad Al-Bahy menjelaskan bahwa yang menimbulkan munculnya sekularisme:

-       Yang mendorong terjadinya sekularisme pada abad ke-17 dan ke-18 adalah perebutan kekuasaan antara negara dan Gereja. Karena itu, pemisahan antara kedua kekuasaan itu adalah penanggulangan perselisihan baik secara legal atau filosofis.

-       Yang mendorong sekularisme abad ke-19 adalah pembentukan kekuasaan. Karena itu, pengertian sekularisme tidak sama dengan paham pemisahan antara Gereja dan negara, akan tetapi semacam penghapusan paham dualisme dengan penghancuran agama sebagai awal mula untuk mencapai kekuasaan tersendiri, yaitu “kelompok Buruh” atau “sosial” atau “negara” atau “partai”.

-       Penelitian terhadap alam dan kemajuan ilmu pengetahuan telah memberanikan kaum intelek sekuler untuk keluar dari wasiat atau dogma Gereja[15].

Sedangkan Yusuf Al-Qardhawi menjelaskan, bahwa sebab-sebab kemunculan sekularisme di dunia Barat Masehi dipengaruhi oleh beberapa faktor, diantaranya: faktor agama, pemikiran, psikologi, sejarah dan realitas kehidupan empiris.

  1. 1.        Masehi menerima dikotomi kehidupan antara Tuhan dan Kaisar

Sesungguhnya didalam agama Masehi terdapat dalil-dalil yang mendukung ajaran sekularisme, atau pemisahan agama dan negara, ataupun antara pemerintahan spiritual dan pemerintahan dunia. Masehi mengakui dualisme kehidupan ini, ia membagi kehidupan itu menjadi dua bagian. Pertama, kehidupan untuk Kaisar dari satu pihak, yang tunduk kepada pemerintahan duniawi, atau pemerintahan negara. Kedua, kehidupan untuk Tuhan dari pihak lain, yang tunduk kepada kekuasaan spritual, yaitu berada dibawah pemerintahan Gereja.

Pembagian ini tergambar dengan jelas dalam perkataan Al-Masih a.s. seperti yang diriwayatkan oleh Injil: “berikanlah Kaisar apa yang menjadi haknya, dan berikan pula kepada Tuhan apa yang menjadi haknya”.

  1. 2.        Masehi tidak memiliki perundang-undangan bagai masalah kehidupan.

Dari sisi lain, Masehi tidak memiliki perundang-undangan tersendiri bagi masalah-masalah yang ada di dalam kehidupan, yaitu perundang-undangan yang berfungsi untuk memantapkan berbagai bentuk interaksi di dalam kehidupan, mengatur hubungan yang ada didalamnya, dan meletakan dasar-dasar standar tertentu yang adil untuk segala aktivitas dalam kehidupan. Agama Masehi hanya memiliki konsep spiritual dan akhlak, yang dimuat didalam nasehat-nasehat Injil dan dalam perkataan-perkataan Al-Masih.

  1. 3.        Kekuasaan Agama Masehi

Bagi sekularisme, apabila ia memisahkan agama Masehi dari negaranya atau memisahkan negaranya dari agamanya, pada dasarnya ia tidak menghilangkan agamanya dan tidak pula mengisolasi kekuasaannya. Sebab, agamanya memiliki kekuasaan tersendiri yang tegak berdiri. Ia mempunyai kekuatan, kedudukan, finansial, dan tokoh-tokoh agama. Dengan demikian terdapat dua kekuasaan didalam Masehi, yaitu kekuasaan agama, yang dijalankan oleh pendeta dan tokoh “Akliurus”, dan juga kekuasaan duniawi, yang dijalankan oleh raja maupun presiden serta para tokoh dan pembantu-pembantu pemerintahan.

  1. 4.        Sejarah Gereja

Sesungguhnya sejarah hubungan gereja dengan ilmu, pemikiran dan kebebasan adalah sebuah sejarah yang menakutkan. Gereja pernah berada dalam kebodohan yang memusuh ilmu pengetahuan, ia juga pernah bergelut dengan khurafat sehingga menentang pemikiran, juga pernah bertindak sewenang-wenang dan menentang kebebasan, pernah berkonspirasi dengan kaum feodalistik menentang rakyat sehingga rakyat pun bangkit melakukakan revolusi terhadapnya. Mereka menuntut kebebasan dari para petinggi pemerintahan secara langsung, dan mereka pun menganggap bahwa pengisolasian agama dari negara adalah sebuah upaya bagi rakyat di dalam menentang keterkungkungan mereka[16].

4. Periodisasi Sekularisme

Untuk lebih memudahkan pemahaman mengenai perkembangan permasalahan tentang sekularisasi dalam kerangka pemikiran kefilsafatan di Eropa, secara garis besar Muhammad Al-Bahy membagi dua periode sekularisme.

-       Periode pertama, periode sekularisme moderat yaitu antara abad ke-17 dan ke-18

-       Periode kedua, periode sekularisme ekstrem, yaitu yang berkembang pada abad ke-19

  1. A.     Periode sekularisme moderat

Pada periode sekularisme moderat, agama dianggap sebagai masalah individu yang tidak ada hubungannya dengan negara, tetapi meskipun demikian, negara masih berkewajiban untuk memelihara geraja, khususnya bidang upeti atau pajak. Dalam pengertian ini, dalam pemisahan antara negara dan gereja, tidak dirampas agama Masehi sebagai agama sekaligus dengan nilai-nilai yang dimilikinya, meskipun ada sebagian ajarannya yang diingkari, dan menuntut penundukan ajaran-ajaran agama Masehi kepada akal, prinsip-prinsip alam, dan perkembangannya. Penganut pendapat demikian dikenal dengan penganut aliran “Deisme”  yang mengakui adanya Tuhan sebagai asal muasal alam, akan tetapi mengingkari adanya mukjizat, wahyu dan menggolongkanTuhan kedalam “alam”; Tuhan menyerahkan alam kepada nasibnya sendiri. Diantara para penganut  aliran ini terdapat:

-            Francois Voiltare (1694-1778), filsuf Perancis yang digolongkan sebagai penganut agama alami

-            Lessing (1729-1781) , filsuf Jerman yang berpendapat bahwa agama bukanlah terminal terakhir, melainkan sebagai periode batu loncatan menuju kehidupan manusia. Agama berstatus sebagai medan perkembangan. Tuhan bermaksud memberikan petunjuk manusia kepada kebenara, sedang kebenaran abadai tidak ada, yang ada hanyalah usaha menuju kepada kebenaran.

Filsuf-filsuf lain yang termasuk dalam periode sekularisme moderat:

-            John Locke (1632-1704), filsuf Inggris yang berpendapat bahwa negara yang modern telah menghapuskan semua wasiat Gereja. Karena memandang kepercayaan agama sebagai hasil pemikiran perorangan, dan persaudaraan dalam agama sebagai hubungan bebas yang harus dipikul dan dipertahankan selama tidak mengancam kebinasaan dan kehancuran undang-undang negara.

-            G.W. Leibniz (1646-1716), filsuf Jerman. Ia sependapat dengan Locke, bahwa agama menjadi masalah perorangan yang hanya berurusan dengan individu saja tanpa ada suatu hubungan dengan negara. Bahkan dialah yang menganjurkan penghapusan sebagian ajaran agama Masehi yang tidak sesuai dengan akal.

-            Thomas Hobbes (1588-1679), filsuf Inggris yang berpendapat bahwa negara itu merupakan “akad” atau kesepakatan dimana negara berkewajiban menggiring manusia secara paksa ke dalam akad tersebut. Karena itulah Hobbes menekankan pentingnya kewajiban negara. Ia menjadikan negara sebagai sebagai sumber undang-undang, moral dan agama. Bahkan untuk pemeliharaan kekuatan dan kewibawaan negara, dianjurkan agar negara berbuat sesuai dengan apa yang disenangai atau dikehendakinya.

-            David Hume (171-1776), filsuf Inggris yang ateis. Ia mengingkari adanya roh yang kekal, tetapi tetap menganggap agama sebagai kepercayaan, agama menurut pandangannya bukanlah suatu ilmu tetapi hanya institusi belaka.

-            J.J. Rousseau (1712-1778), filsuf Perancis dan seorang humanis non materialis. Dalam buku Emil, Rousseau memfokuskan alam sebagai faktor pemisah sebagaimana ia menjadikan agama dalam pendidikan merupakan suatu hal yang bertentangan dengan alam. Menurut pendapatnya, sebaiknya anak tidak boleh mengikuti golongan agamis, tetapi anak memilihi sendiri berdasarkan atas akal murninya. Rousseau tidak menerima paham ateisme, tetapi ia juga menolak bukti-bukti metafisis tentang adanya Tuhan yang diajarkan ilmu ketuhanan Gereja.

Pokok pemikiran yang mendorong adanya pemisahan antara Gereja dan negara, atau antara agama dan negara, pada sekularisme periode pertama ini yaitu:

-            Keutamaan untuk menciptakan kewibawaan negara dengan kewibawaan yang mutlak, dalam rangka menghadapi kekuasaan Gereja, beserta wasiat-wasiatnya yang telah diberikan kepada manusia sejak abad pertengahan, sebagaimana pendapat Hobbes

-            Tuduhan terhadap agama Masehi dengan ajaran-ajarannya yang jauh dari akal sehat – seperti kepercayaan tentang Trinitas, kepercayaan tentang tabiat Tuhan dan manusia yang dimiliki Al-Masih; sebagaimana pendapat Locke dan Leibniz, yaitu dalam usahanya membersihkan agama Masehi berdasarkan logika akal sehat.

-            Menurut ilmu pendidikan, agama bertentangan dengan “alam”, seperti yang diutarakan Rousseau berdasarkan ajaran-ajaran agama Masehi yang berupa dosa turunan.

-            Anggapan bahwa agama itu suatu perkembangan, bukan tujuan terakhir, dengan demikian kebenarannya adalah kebenaran yang dapat berubah, sebagaimana pendapat Lessing.

  1. B.     Periode Sekularisme Ekstrem

Jika pada periode sekularisme moderat, agama masih diberi tempat dalam suatu negara, maka pada sekularisme ekstrem, agama tidak hanya menjadi urusan pribadi, akan tetapi justeru negara memusuhi agama, begitu pula negara memusuhi orang-orang yang beragama. Periode kedua, atau periode sekularisme ekstrem pada abad ke-19 dan 20 ini merupakan periode materialisme atau disebut sebagai Revolusi Sekuler.

Filsuf-filsuf yang termasuk dalam periode sekularisme ekstrem:

-            Ludwig Feurbach (1804-1872), filsuf Jerman dan termasuk pencetus revolusi sekuler terpenting pada abad ke-19. Menurut pendapatnya, manusia dapat mengkaji periode perpindahan dari agama alamiah yang bersih dan jauh dari pengaruh agama langit menuju materialisme ekstrem. Manusia itu merupakan wujud Tuhan tetapi bukan Allah, dan agama yang baru adalah politik, bukan agama Masehi. Karena itu politik harus dijadikan agama. Allah dan agama keduanya bukanlah dasar negara, tetapi dasarnya adalah manusia dan kebutuhan. Dengan demikian negara adalah kandungan semua kenyataan, yakni alam keseluruhan atau kemanusiaan yang memelihara kenyataan manusia. Dengan begitu agama menjadi musuh negara, dan “ateis praktis ada berkaitan dengan negara”.

-            Karl Marx (1818-1883),  juga seorang filsuf Jerman yang amat dekat dengan kawannya, Engels, sehingga beberapa pandangannya pun merupakan buah pikiran bersama. Marx seorang Revolusioner. Ada tiga prinsip pandangan Marx tentang materi:

-            Prinsip yang menghidupkan perkembangan secara terus menerus,

-            Prinsip menghilangkan kontradiksi

-            Prinsip kemajuan untuk menghasilkan sesuatu yang baru, walaupun tidak lebih baik.

Marx dianggap revolusioner, dan bukan filsuf, karena filsafatnya sebagai alat untuk menuju   politik. Secara garis besar pandangan Marx dan Engels:

-            Materialisme historis dialektis

-            Anti-Tuhan dan menggunakan metode ilmiah dalam mencari bukti kebenarannya

-            Memerangi sistem kelas manusia, untuk mencapai kelas masyarakat yang tidak berkelas.

-                 Lenin (1870-1924), orang yang mempraktekan marxisme. Ia mengubah marxisme menjadi akidah bagi partai (golongan) yang kemudian marxisme disebut Bolsjewisme di dunia politik, atau dikenal sebagai materialisme produktif dalam dunia filsafat. Dengan demikian, Bolsjewisme nampak sebagai “agama baru” sebagai pengganti dari “agama masehi”. Menurut Lenin, agama itu candu rakyat, yang menutup kemajuan berfikir. Meskipun Lenin setuju dengan pendapat bahwa “agama itu urusan perorangan”, akan tetapi untuk partai (golongan), anggotanya harus anti-Tuhan, karena anggotanya yang masih beragama menjadi musuh bebuyutan bangsa. Negara harus netral, dalam arti negara tidak memperhatikan agama, tidak ada  hubungannya dengan agama. Agama tidak ada nilainya bagi penduduk, maka tidak perlu menanyakan aliran agama, dan kenetralan terhadap agama itulah pemisah sempurna antara negara dan Gereja.

Beberapa pokok pikiran yang dapat diambil dari periode sekularisme ekstrem:

-            Sekularisme Feuerbach mencerminkan aliran humanisme yang anti-Tuhan dan menghendaki permusuhan agama. Bukan lagi pemisahan antara agama dan negara sebagaimana pada periode pertama, dan ia menghendaki penempatan perkumpulan buruh pada proposisi Tuhan dalam ibadah.

-            Sekularisme Marx merupakan materialisme historis ateis, yang bertujuan untuk menghancurkan agama sebagai permulaan penting berdirinya alam, dimana manusia merupakan pemilik dirinya dan kewibawaan sosial dan negara, dan posisi pembentukan (sosial dan negara) terhadap individu sebagai Tuhan yang disembah oleh individu-individu para pemilik.

-            Sekularisme Lenin berakhir dengan permusuhan agama Masehi sebagai agama, dan pembentukan Bolsjewisme, dan agama baru ini harus mewujudkan alam nyata yaitu “golongan” atau “partai”[17].

  1. 5.        Ajaran Sekularisme

Istilah sekularisme pertama kali diperkenalkan pada tahun 1846 oleh George Jacub Holyoake yang menyatakan bahwa schularism is an ethical system pounded on the principle of natural morality and in independent of reveald religion or supernaturalism[18]. (sekularisme adalah suatu sistem etik yang didasarkan pada prinsip moral alamiah dan terlepas dari agama-wahyu atau supernaturalisme). Mula-mula gerakan ini dirancang untuk memusuhi kekuasaan yang mutlak dari gereja. Tapi dalam perkembangannya gerakan ini juga memusuhi agama-agama apapun, baik yang mendukung ilmu pengetahuan ataupun yang memusuhinya[19].

Dalam perkembangan selanjutnya, sekularisme memiliki beberapa paham atau ajaran yang terus berkembang sampai sekarang. Bahkan sejumlah negara secara berani dan transparan mendeklarasikan dirinya sebagai sebuah negara sekuler. Dalam sistem pemerintahannya, ia menyusun undang-undang yang mewajibkan seluruh masyarakatnya menghilangkan simbol-simbol keagamaan karena hal ini dianggap sebagai pemicu pertentangan antar umat beragama.

Berikut ini dijelaskan mengenai beberapa paham/ajaran sekularisme, yaitu:

  1. 1.      Paham Sekuler tentang Etika

Sebagai suatu sistem etika yang didasarkan atas prinsip-prinsip moralitas alamiah dan bebas dari agama wahyu atau supranatural, pandangan sekularisme harus didasarkan atas kebenaran ilmiah, kebenaran yang bersifat sekuler, tanpa ada kaitannya dengan agama atau metafisika. Sekularisme lahir disaat pertentangan antara ilmu (sains) dan agama sangat tajam (agama – kristen). Ilmu tampil dengan independensinya yang mutlak, sehingga bersifat sekuler. Kebenaran ilmiah yang diperoleh melalui pengalaman yang telah menghasilkan kemajuan ilmu-ilmu sekuler seperti matematika, fisika dan kimia telah berhasil membawa kemajuan bagi kehidupan manusia. Justeru kebenaran ilmiah itu harus mendasari etika, tingkah laku, dan perikehidupan manusia. Disini, tampak adanya pengaruh positivisme dan sekularisme. Bahkan kalau dilacak lebih mendalam, sekularisme dibidang etika dan menerapkan kebenaran ilmiah padanya, sudah dikemukakan oleh Voiltaire (1694-1778) seorang filsof Perancis yang pernah mengemukakan bahwa tuntunan hidup kesusilaan tidak bergantung pada pandangan metafisika dan agama, tetapi harus sesuai dengan tuntunan akal dan rasio.

  1. 2.      Paham sekuler tentang Agama

Agama dalam pandangan hidup sekularisme adalah sesuatu yang berdiri sendiri. Prinsip sekularisme, dalam hal ini adalah theisme dan atheisme, sama-sama tidak mendapatkan dibuktikan dengan pengalaman. Dengan begitu, ia berada di luar pola pemikiran sekularisme. Theologi memberikan interpretasi tentang dunia yang tidak dikenal, sedangkan sekularisme tidak mau tahu sama sekali tentang dunia seperti ini serta interpretasinya. Namun, telah berkembang suatu paham yang menekankan bahwa karakter-karakter agama itu berbeda. Misalnya karakter Agama Islam berbeda dengan agama lain, penganut agama lain. Menurut paham ini, agama Islam akan mudah menerima netralitas negara terhadap pluralitas agama. Namun, Islam mempunyai karakter tersendiri yang berbeda.Samuel Huntington mendukung pula paham ini. Misalnya, dikatakan bahwa orang Kristen Barat tidak menuntut diberlakukannya hukum kristen dibidang pemerintahan dan ekonomi. Keterlibatan agama hanya sebatas nilai moral dan acara ritual tertentu saja. Namun, konsep netralitas seperti itu akan sulit diterapkan untuk agama Islam.

Sekularisme memandang bahwa simbol-simbol agama harus dihilangkan karena hal ini dapat memicu terjadinya pertentangan atau perpecahan. Perancis,misalnya dengan tegas, mendeklarasikan negaranya sebagai negara sekuler dan berusaha terus menerus untuk menghilangkan simbol-simbol itu, baik untuk umat kristiani maupun umat Islam.

  1. 3.      Paham sekuler tentang prinsip-prinsip rasio dan kecerdasan

Prinsip-prinsip dan kecerdasan ini sangat dijungjung tinggi sekularisme karena kelanggengan sekularisme sangat bergantung pada prinsip ini, sebagaimana ilmu pengetahuan pun ditopang oleh prinsip ini. Oleh karena itu, sekularisme pun sekaligus meyakini bahwa ilmu pengetahuan mampu mengajarkan aturan-aturan yang berkenaan dengan kebahagiaan. Ilmu itu bisa berprinsip bahwasanya dalam kemapanan situasi dan kondisi kehidupan material, ia mampu menghilangkan kemiskinan dan kebejatan moral.

  1. 4.      Paham sekuler tentang toleransi

Toleransi dalam pandangan sekularisme merupakan salah satu ciri yang sangat penting. Karena ciri ini, kita bisa melihat bahwa penganut sekularisme tidak segan-segan untuk bekerja sama, baik dengan kaum theis maupun atheis[20].

  1. 6.        Sekularisme dan Islam

Sekularisme  yang dalam bahasa Arabnya dikenal “al-’Ilmaniyyah”, diambil dari kata ilmu. Konon, secara mafhum, ia bermaksud mengangkat martabat ilmu. Dalam hal ini tentu tidak bertentangan dengan paham Islam yang juga menjadikan ilmu sebagai satu perkara penting manusia. Bahkan, sejak awal, Islam menganjurkan untuk memuliakan ilmu. Tetapi sebenarnya, penerjemahan kata sekular kepada “al-’Ilmaniyyah” hanyalah tipu daya yang berlindung di balik slogan ilmu. Sebenarnya makna tersirat bagi sekular adalah “al-Ladiniyah” yakni tanpa agama atau “al-Laaqidah” yakni tanpa aqidah.

Menurut seorang tokoh pemikir Islam Prof. Dr. Yusuf al-Qardhawi, dalam tulisannya tentang sekularisme, pernah menyebutkan bahwa Istilah “al-’Ilmaniyyah” dipilih untuk mengelabui mata umat Islam agar menerimanya kerana jika digunakan istilah “al-Ladiniyyah” atau “al-La’aqidah“, sudah pasti umat Islam akan menolaknya. Sebab itulah kita merasakan betapa jahatnya penterjemahan sekular kepada istilah “al-’Ilmaniyyah” dengan tujuan mengabui mata dan betapa jahatnya golongan ini yang ingin menutup perbuatan mereka tanpa diketahui oleh kebanyakan orang[21].

Tidak mengherankan jika Paham sekularisme mendapat tempat di Barat. Ini bermula dari pengekangan gereja dan tindakannya menyekat pintu pemikiran dan penemuan sains. Ia bertindak ganas dengan menguasai akal dan hati manusia, dengan arti kata lain segala keputusan adalah di tangan pihak gereja dengan mengambil kesempatan mengeruk keuntungan dari pengikutnya dengan cara yang salah.

Eropa pernah tenggelam dengan darah mangsa-mangsa pihak gereja ketika ratusan bahkan ribuan orang mati di dalam penjara dan di tali gantung. Dengan sebab ini berlakulah pertempuran antara gereja dan sains yang akhirnya tegaklah paham sekularisme yang berarti “memisahkan agama (Kristen) dari negara”. Suasana kacau balau dalam agama Kristen hasil penyelewengan yang terjadi di dalamnya (-ia hasil dari perencanaan yahudi-) memungkinkan tegaknya faham sekularisme di samping agama Kristen yang sudah ada.

Sekularisme disebarkan untuk keluar dari kungkungan gereja yang begitu mengekang pengikutnya. Masyarakat Eropa tertekan dan dizalimi di bawah pemerintahan gereja. Bagi pejuang sekular, mereka menganggap dengan berada di bawah kuasa gereja mereka tidak akan mencapai kemajuan. Sebab itulah mereka memutuskan tali ikatan diri mereka dengan gereja dan menjadi orang yang beragama Kristen hanya pada nama tidak pada pengamalan agama.

Sekularisme adalah suatu kepercayaan atau fahaman yang menganggap bahwa urusan keagamaan atau ketuhanan atau gereja tidak boleh dicampurkan dengan urusan negara, politik dan pemerintahan. Ringkasnya sekularisme adalah satu paham yang memisahkan antara urusan agama dan kehidupan dunia seperti politik, pemerintahan, ekonomi, pendidikan dan sebagainya. Yang jelas menurut paham sekular, soal bernegara, berpolitik, berekonomi dan sebagainya tidak ada kaitan dengan soal agama atau gereja.

Apabila paham sekularisme ingin dipindakan dari Barat ke Timur, golongan ini tidak menyadari (secara sengaja atau tidak) suasana di Timur yang berpegang kuat dengan agama Islam. Sudah pasti ia tidak sekali-kali merelakan pemisahan agama (Islam) dari negara. Keadaan dalam Islam tidak sama dengan apa yang terjadi dalam Kristen di mana sepanjang sejarah Islam tidak ada penzaliman terhadap penganutnya. Begitu juga Islam tidak membenarkan pemisahan agama (Islam) dari negara karena negara dengan fiqh Islam adalah bukan dua perkara yang berasingan. Dalam Islam, agama tidak mungkin tegak dengan sempurna tanpa negara yang akan menguatkan undang-undang agama. Dan tidak mungkin negara tegak dengan baik jika tidak ada agama yang memandunya.

Hasan Al Banna dalam “Majmu’ah Rasa’il” menegaskan bahwa Islam merupakan sistem sempurna yang merangkum urusan kehidupan manusia semuanya. Ia merangkum negara, kerajaan, rakyat, akidah, syariat, akhlak, ekonomi, keadilan, undang-undang, ilmu, jihad, dakwah, kemiliteran dan lain-lain. Pendek kata tidak ada perkara yang dibiarkan melainkan Islam merangkumnya.

Al-Quran sendiri telah menggariskan beberapa dasar umum untuk umat Islam dalam memandu kehidupan mereka. Sebagai contoh dalam bidang akidah (lihat surah Ali Imran ayat 19), bidang ibadat (lihat surah Al Baqarah ayat 43), bidang sosial (lihat surah Al-Baqarah ayat 188), bidang politik (lihat surah Saba’ ayat 15), bidang undang-undang pepemerintahan (lihat surah Al-Nisa’ ayat 59) dan juga bidang-bidang yang lain[22].

Islam menghadapi sekularisme dengan universalitasnya yang mencakup seluruh aspek kehidupan: materi dan spritual, individu dan masyarakat, sementara sekularisme tidak menerima universalitas ini, sehingga tidak ayal lagi terjadilah benturan antara keduanya. Agama Nashrani kadang-kadang menerima pendikotonomian kehidupan dan manusia kedalam dua arah, yaitu agama dan negara, atau dalam penjelasan Injil dikatakan seperti ini: “Arah bagi Tuhan dan arah bagi kaisar, maka berikanlah kaisar apa yang menjadi bagiannya, dan berikan pula kepada Tuhan apa yang menjadi bagiannya.”

Sementara Islam, ia memandang kehidupan sebagai sebuah kesatuan yang tidak terpisah-pisahkan, dan memandang manusia sebagai sebuah bangunan yang tidak terkotak-kotakan. Islam berpandangan bahwa sesungguhnya Allah adalah Tuhan bagi seluruh kehidupan dan bagi segenap umat Islam. Oleh karena itu, Islam tidak menerima kaisar sebagai sekutu Allah. Apa dan siapapun yang ada di langit dan di bumi, semuanya milik Allah. Kaisar tidak memiliki apapun. Semuanya milik Allah. Jadi Kaisar tidak boleh menguasai sebagian dari kehidupan lantas membawanya jauh dari petunjuk Allah.

Sesungguhnya, Islam hanya ingin mengarahkan seluruh kehidupan dengan hukum dan ajaran-ajarannya, serta mewarnainya dengan warnanya, yaitu dengan ajaran Allah. Islam ingin memenuhi kehidupan itu dengan jiwanya yang suci, yaitu jiwa, akhlak dan humanisme yang berpedoman kepada ajaran Tuhan[23].

Konsep sekularis – bagaimanapun – menghalangi pergerakan umat Islam dengan segenap kemampuannya. Sebab, ia adalah asing bagi umat Islam, masuk kedalam tubuh umat Islam, namun tidak mampu menggerakannya dari dalam. Contoh nyata mengenai negara Islam yang diperintah oleh sekularisme, bahwa sekularisme telah menerapkan strategi-strategi didalamnya, menghancurkan semua yang menantangnya, sehingga terjadilah lautan darah didalam negeri itu adalah Turki. Ia adalah negara kekhalifahan Islam terakhir, yang oleh Attaturk dipaksakan penerapan sejumlah konsep Barat didalam seluruh aspek kehidupan, baik didalam bidang politik, ekonomi, sosial, pendidikan, kebudayaan. Attaturk memaksa negara ini menanggalkan warisannya, tradisinya (adat-istiadat) seperti lepasnya seekor domba betina dari kulitnya, lantas ia menegakan perundang-undangan Atheis, mengisolasi agama dari kehidupan secara menyeluruh, mendirikan – diatas pondasinya – hukum-hukum yang bertentangan dengan Islam sampai dalam urusan keluarga dan hak privasi sekalipun[24].

Sekularisme di negara-negara Arab dan dunia Islam bisa disebut sebagai contoh, antara lain:

-            Di Mesir : Khudaiwi Ismail memasukan perundang-undangan Prancis pada tahun 1883 M. Tokoh ini sudah tergila-gila terhadap Barat. Cita-citanya ingin menjadikan Mesir sebagai bagian dari Barat.

-            India: sampai tahun 1791 M, hukum yang berlaku di negeri ini masih sejalan dengan syari’at Islam. Tetapi setelah didalangi oleh Inggris kemudian berangsur-angsur berubah, melepaskan syari’at Islam. Sehingga pada pertengahan abad ke-19, syari’at Islam telah habis sama sekali di negeri itu.

-            Al-Jazair : Negara ini menghapuskan hukum Islam setelah dijajah Prancis pada tahun 1830 M.

-            Tunis : memasukan perundang-undangan Perancis pada tahun 1906 M

-            Marokko : memasukan perundang-undangan Perancis tahun 1913 M.

-            Irak dan Syam : Hukum Islam dihapuskan setelah Khalifah Islamiyah Osmaniyah tamat, dan tegaknya kekuasaan Inggris dan Perancis di negeri itu sampai berurat akar[25].

  1. 7.        Kesimpulan

Sebagai cabang dari pemikiran filsafat, sekulerisme dalam penggunaan masa kini secara garis besar adalah sebuah ideologi yang menyatakan bahwa sebuah institusi atau badan harus berdiri terpisah dari agama atau kepercayaan. Sekularisme juga merujuk ke pada anggapan bahwa aktivitas dan penentuan manusia, terutama yang politis, harus didasarkan pada apa yang dianggap sebagai bukti konkret dan fakta, dan bukan berdasarkan pengaruh keagamaan[26].

Sekularisme menginginkan adanya pembebasan tajam antara agama dan ilmu pengetahuan dan memandang ilmu pengetahuan otonom pada dirinya. Manusia mempunyai otonomi untuk berbuat bebas sesuai dengan apa yang ia kehendaki berdasarkan rasio. Dalam perkembangannya selanjutnya sekularisme yang terkristalkan dalam paham filsafat, menjadi paham ideologi politik dan sosial, dimana negara dan kehidupan sosial terlepas dari interpensi agama.

Islam memandang sekularisme sebagai paham yang kontradiktif dengan ajaran Islam. Dalam sekularisme pendiokotomian seluruh aspek kehidupan dengan agama sangat kontras, karena ia meyakini tidak terdapat hubungan yang  signifikan diantara keduanya. Sedangkan Islam merupakan sistem sempurna yang merangkum urusan kehidupan manusia semuanya. Ia merangkum negara, kerajaan, rakyat, akidah, syariat, akhlak, ekonomi, keadilan, undang-undang, ilmu, jihad, dakwah, kemiliteran dan lain-lain.

 

 

 

 

 

 

 

 

DAFTAR PUSTAKA

Al-Attas, S.M.A., 1981, Islam dan Sekularisme, diterjemahkan oleh: Karsidjo Djodjosuwarno, Peneribit Pustaka, Bandung.

Al-Qardhawi, Y., 1997, Islam dan Sekularisme, diterjemahkan oleh: Amirullah Kandu, Lc., CV. Pustaka Setia, Bandung.

Irwan bin Mohd Subri, 2010, Hakikat sekularisme dan Bahayanya, http://www.voa-islam.com/trivia/liberalism/2010/01/07/2471/hakikat-sekularisme-dan-bahayanya/, diakses tanggal 05-12-2010

Lembaga Pengkajian dan Penelitian WAMI, 1995, Gerakan Keagamaan dan Pemikiran, diterjemahkan oleh: A. Najiyulloh, Al-Ishlahy Press, Jakarta.

Pardoyo, 1993, Sekularisasi dalam Polemik,Pustaka Utama Grafitti, Jakarta.

Praja, J. S., 2010,  Aliran-aliran Filsafat dan Etika, Kencana, Jakarta.

Rasjidi, H.M., 1997, Koreksi terhadap Drs. Nurcholis Madjid tentang Sekularisme, Bulan Bintang, Jakarta

Solihin, M., 2007, Perkembangan Pemikiran Filsafat Dari Klasik Hingga Modern, CV. Pustaka Setia, Bandung.

Wikipedia, 2010, Sekularisme, http://id.wikipedia.org/wiki/Sekularisme, diakses tanggal 05-12-2010

 

 

[1] Syed Muhammad Al-Naquib Al-Attas, Islam dan Sekularisme, Bandung:Penerbit Pustaka, 1981, hal. 1-2

[2] M. Solihin, Perkembangan Pemikiran FIlsafat dari Klasik hingga Modern, Bandung:CV. Pustaka Setia, 2007, hal.244-245

[3] Syed Muhammad Al-Naquib Al-Attas, op.cit., h.18-19

[4] Faisal Ismail, “Tentang Sekuler, Sekularisme, dan Sekularisasi” dalam Percikan Pemikiran Islam, 1984, h.10

[5] Pradoyo, Sekularisasi dalam Polemik, Jakarta;Pustaka Utama Grafiti, cet.I, 1993, h.19-20

[6] Syed Muhammad Al-Naquib Al-Attas, op.cit., h.20

[7] Pradoyo, op. cit., h.20

[8] Syed Muhammad Al-Naquib Al-Attas, op.cit., h.20

[9] Ibid, h.21

[10] H.M. Rasjidi, Koreksi terhadap Drs. Nurcholis Madjid tentang Sekularisme, Jakarta:Bulan Bintang, 1997, cet.II, h.15

[11]Yusuf Al-Qardhawi, Islam dan Sekularisme diterjemahkan dari buku: Al-Islam wal Ilma’niyah wajhan lil wajhin, Bandung:Pustaka Setia, cet.I, 2006, h.67

[12] Juhaya S. Praja, Aliran-aliran Filsafat dan Etika, Jakarta: Kencana, cet.IV, 2010, h.188

[13] M.Solihin, op. cit., h.246-247

[14] Lembaga Pengakajian dan Penelitian WAMI, Gerakan Keagamaan dan Pemikiran (Akar Ideologis dan Penyebarannya), Jakarta:Al-Ishlahy Press, cet.I, 1995, h.286

[15] Pradoyo, op. cit., h.37

[16] Yusuf Al-Qardhawi, op. cit., h. 69-75

[17] Pradoyo, op. cit., h.32-38

[18] M. Solihin, op. cit., h.246

[19] Lembaga Pengkajian dan Penelitian WAMI, op.cit., h. 285

[20] M.Solihin, op. cit., h.247-249

[21] Yusuf Al-Qardhawi, op. cit., h.65-66

[23] Yusuf Al-Qardhawi, op. cit., h.126-127

[24] Ibid, h.78

[25] Lembaga Pengkajian dan Penelitian WAMI, op. cit., h.284

 
Tinggalkan komentar

Posted by pada Oktober 23, 2011 in filsafat

 

Tag:

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: